Tragedi Priambodo

485

Cerita menyedihkan ini terjadi Kamis (13/3) kemarin. Awalnya aku bantuin temen foto-foto prewedding di luar kota. Benernya sih nggak rencana, tiba-tiba aja malem dia nelpon esoknya kita langsung berangkat. Aku sih seneng-seneng aja sekalian bisa jalan-jalan gitu.

Jam 10 pagi langsung capcus ke Kebun Raya Priambodo eh Purwodadi. Sampai di sana jam 12 siang gitu, maklum macet di Porong. Perasaanku udah nggak enak di sana. Mendung, sesekali terdengar suara geledek, dan suasanya jadi gelaaapp banget. Mistis dah pokoknya. Jepret-jepret mood gak dapet-dapet. Yang ada di otak dan mata jadi melenceng banget sama yang ada di kamera. Benernya sempet stress di situ, aku sampe mikir, dapet satu aja jepretan OK, maka seterusnya bisa diandalkan. Sampai jam 1udah abis sekitar 100an foto. Itupun belum bikin aku puas. Aku masih ngerasa ada yang kurang. Jam 1 lebih mulai turun gerimis. Dalam hati aku udah mulai panik. Jembatan gantung kayu yang kuimpi-impikan ternyata juga kondisinya jauh dari impian. Hancur. Sampai akhirnya kita nemu lapangan rumput. Dan bener… di situ akhirnya aku mulai nemu mood bagus. Sayang baru beberapa jepret hujan gede-gede turun.

Gara-gara hujan, kita langsung cabut ke lokasi berikutnya. Temenku pengen di Malang. Tapi sebelumnya makan dulu di sebuah resto yang pemandangannya apik soro. Temenku juga pengen foto-foto di situ. Sekali lagi hujan mengacaukan semuanya. Dan kekacauan bertambah parah waktu tiba-tiba terjadi sebuah kejadian yang langka. Ada air jatuh persis kena kameraku dan…. D70S-ku tercinta hang! Masih tenang, aku matiin, aku lap kameranya, kulepas baterenya, kupasang lagi, CFnya kulepas, kupasang lagi.. dan… JREEEENGGGG…. SEMUA FOTONYA ILANG!!!!!!!!! Langsung lemes aku…. Temenku dan calonnya pun nggak kalah lemesnya. Langsung betelah kita bertiga. Mood langsung amblas gak karuan.

Karena suasana hati udah kacau maracau… kitapun balik ke Surabaya. Di mobil heniiiinnnggg gak ada suara sama sekali. Cuman RAN yang masih setia bernyanyi. Untung waktu perjalanan pulang kita sempat berhenti di Taman Dayu dan sempat foto-foto dikit di carrousel. Biarpun pusing tapi lumayan jadi obat kecewa.

Sampai di rumah langsung kurecover CFnya… dan hasilnya 134 file corrupt dan cuman tersisa 60an yang di Taman Dayu. Telpon sana sini cari info, dan yang kudapat adalah….

"mungkin CFmu waktunya ganti"
"Jangan-jangan CFmu udah rusak?"

masa sih, ini udah kejadian 2 kali dan terjadi di 2 CF yang berbeda, yang kemarin malah masih lumayan baru

dan ini dugaan yang paling mengerikan…
"Jangan-jangan slot CF di kameramu udah agak nggak bener… coba ke nikon deh…"

 

Aku jadi terpikir buat memasukkan kamera ini ke servisan aja biar lebih tenang dibawanya. Jujur aja sekarang aku rada parno, takut banget kehapus kayak kemarin. Ada yang tahu dimana pusat servis resmi Nikon di Surabaya? Soalnya setahuku cuma ada di Mangga Dua Jakarta.

Facebook Comment