Gua dijebak!!!

458

Pernah gak elo ditipu, dikadalin, dijerumuskan oleh dua orang yang paling loe percaya, loe sayang, dan loe hormati di seluruh dunia ini; bokap-nyokap loe.

Gua pernah!

Ini adalah tipe konspirasi terencana paling licik dan paling “licin” abad ini.
Gini nih ceritanya…

Hari minggu kemaren ada acara arisan keluarga besar bokap. Dan bokap-nyokap gua tahu banget kalau gua pasti gak mau ikut. Bukan cuma karena yang bakalan ada di sana kebanyakan orang-orang tua yang suka basa-basi dan ngomongin orang, tapi acaranya juga super duper membosankan. Habis makan malem, biasanya langsung pengocokan nama orang yang dapet uang arisan, habis itu, sampe pulang mereka akan karaokean lagu-lagu mandarin. Dan gak ada satu pun di antara mereka yang suaranya sedap didengar. Parahnya lagi, susunan acara seperti ini udah berlangsung selama hampir 2 tahun. People! Have you ever heard the word, INNOVATION!

Sebagai anak tunggal, gua harusnya selalu ikut arisan keluarga. For the family-bond thing lah katanya. Cuma beberapa bulan belakangan ini gua selalu bisa lolos dengan seribu satu alasan. Hahahaha.

Sialnya malam ini gua lupa ada Arisan keluarga.

Untuk ngakalin supaya gua mau ikut, bokap sama nyokap ngajak gua keluar makan. Lumayan nih, secara seharian ini gua gak keluar rumah. Sama sekali gua gak curiga.

Tapi di tengah jalan, bokap gua tiba-tiba bilang kalau sebelum makan kita makannya di rumah suk-suk abun.
Whaaaat?! Kok baru bilang sekarang, lagian ngapain coba makan di sana? hm… tiba-tiba gua inget kalau hari ini minggu ke dua. Itu kan saatnya… ARISAN KELUARGA! Jeng jeng!

Sial gua kena jebakan batman.

Sebetulnya sih gua bukannya anti-pati sama keluarga besar bokap, tapi sama mulut mereka yang suka nyindir dan ngomong yang gak penting. Dan bener aja, pas kita udah di sana dan gua lagi bengong-bengong sendirian, salah satu ieie gua tiba-tiba muncul entah darimana (biar kesannya misterius) dan langsung menginterogasi soal kuliah gua;

Tante: titi…
Gw: eh ieie…

Tante: “gimana kuliah kamu di IbiI?”

Argggghh! Padahal dia tahu kalau gua udah berhenti kuliah.

Gw: “Udah DO”!

Tante: “hah! (sumpah kagetnya palsu abis) Jadi sekarang kamu kuliah dimana?

Gw: “IKJ” (ngasal booo)

Tante: “haaaaaaaaaahhhh!” (yang ini kaget beneran). “serem gak kuliah di IKJ?”

Serem? Buset emang dia pikir IKJ itu apa, kuburan!?

Tante: “Di sana semuanya kan pribumi.” (sambil bisik-bisik)

Gw: “Serem ie, kemaren aja ada maling ketangkep, langsung dibakar, terus dagingnya dimakan rame-rame.” (huahaha… super lebay!)

Tante: HAAAAAAH!!!! (Dia kaget kayak udah mau pingsan.)

Tiba-tiba HP gua bunyi dan kesempatan ini langsung gua pake untuk kabur. Pelan-pelan gua berdiri, dan jalan ke arah dapur. Du du du du du…

Tapi yang paling bikin gua paling males adalah Om gua, suk-suk Abun. Setiap kali ketemu gua, dia selalu bilang, “Galang, lo tuh harus ati-ati sama orang pribumi, pribumi suka bohong.” Gua bingung, apa definisi dia untuk pribumi. Karena buat gua pribumi itu semua orang yang tinggal di Negara Indonesia, berbahasa Indonesia, dan berstatus warga Negara Indonesia.
Berarti kalau gitu dia udah nuduh gua dan juga secara gak langsung dia sendiri sebagai penipu. Wew!

Setelah hampir empat jam lebih gua terjebak, akhirnya pulang juga! Huahahaha.
Aneh ya, dimana-mana yang namanya kumpul sama keluarga itu biasanya jadi momen yang ditunggu-tunggu. Tapi gua malah mau pulang mulu.

Gua gak pernah merasa nyaman sama mereka, walau semua orang yang ada malam itu adalah saudara. Mungkin karena cara berpikir mereka yang kolot dan negatif.
NB: buat bokap dan nyokap, walau kalian udah menjebak gua hari ini, kalian tetap orang tua yang paling TOP! Tapi lain kali gua gak bakal ketipu lagi!! huahaha..

Facebook Comment