Eminem Akan Merilis Album Terbarunya Pada Musim Panas Tahun Ini

27

Eminem mengumumkan bahwa album studio ke-12nya “The Death of Slim Shady (Coup de Grace)” yang akan dirilis musim panas tahun ini.

Sebuah trailer untuk album tersebut segera beredar di internet setelah cameo NFL-nya, menunjukkan seorang reporter kriminal sejati yang mendiskusikan kematian alter ego Eminem, yaitu Slim Shady. “Melalui sajak-sajaknya yang rumit dan sering dikritik, anti-pahlawan yang dikenal sebagai Slim Shady tidak kekurangan musuh,” katanya.

Rekan lama Eminem, 50 Cent, kemudian ditampilkan sebagai cameo. “Dia bukan seorang teman, dia psikopat,” katanya. Reporter itu melanjutkan, “Lirik kasar dan kejenakaan kontroversial yang sama mungkin pada akhirnya menyebabkan kematiannya. Bergabunglah dengan saya saat kami menciptakan kembali peristiwa yang menyebabkan pembunuhan Slim Shady.”

Eminem sendiri muncul dan menyatakan, “Saya tahu ini hanya masalah waktu bagi Slim.”

Rapper ini secara mengejutkan merilis album terakhirnya, “Music to Be Murdered By,” pada Januari 2020. Kesuksesan album ini membawanya menempati posisi teratas di Billboard 200 dan menghasilkan single hit “Godzilla” bersama dengan Juice Wrld.

Slim Shady telah lama menjadi alter ego bagi Eminem, sejak “Slim Shady EP” tahun 1997 dan “The Slim Shady LP,” yang dirilis dua tahun kemudian. Karakter tersebut sering kali dianggap membawakan liriknya yang lebih agresif dan penuh kekerasan, yang mencapnya sebagai rapper kontroversial sejak awal karirnya. Dia mengambil alih alter ego pada lagu-lagu termasuk “Guilty Conscience,” “’97 Bonnie and Clyde” dan, tepat sekali, “Kill You.”