Ini alasan pengalaman lebih berharga dari gelar sarjana

1536
0
Pengalaman

Dahulu, ketika gelar sarjana masih menjadi pilihan dan syarat untuk diterima kerja, pendidikan dinilai sangat tinggi, dan kerap pula pencari kerja dibedakan berdasarkan pendidikannya. Kini, semua itu sudah tidak terlalu dilihat oleh perusahaan. Pendidikan lebih mudah dicari dan ditempuh, dari belajar dan mendapat gelar sarjana secara online, sampai universitas di luar negeri yang membuka kampus cabang di seluruh Asia, Sarjana menjadi sesuatu yang normal.

Berbagai  penelitian menunjukkan bahwa kebanyakan perusahaan masih mengharapkan pelamar kerja mempunyai Gelar Sarjana, walaupun Gelar itu tidak membawa banyak perbedaan yang signifikan bagi mereka. Bagaimana ini bisa terjadi? Jobstreet.com mengulasnya untuk Anda.

Menurut The Independent, penelitian baru menemukan bahwa 58% perusahaan memberikan pengalaman kerja sebagai kualifikasi paling populer, dengan 48% lainnya memberikan pengalaman kerja sebagai faktor kedua terpopuler. Biro statistik tenaga kerja Amerika Serikat (AS) memperkirakan bahwa hanya 33% pekerjaan di AS yang membutuhkan gelar sarjana, yang mengakibatkan pergeseran fokus pada pengalaman dan pelatihan di bidang yang diperlukan.

Dari penelitian 500 perusahaan yang diadakan oleh “University of Hertfordshire”,  hampir separuh dari responden yang disurvei merasa “menyukai” pengalaman kerja yang relevan, etika kerja yang baik dan subjek yang relevan saat mempekerjakan lulusan. Hanya satu dari 4 perusahaan yang tertarik pada gelar sarjana, bahkan dengan presentase yang lebih kecil mengenai reputasi universitas.

Kris Stadelman, direktur Badan Investasi Tenaga Kerja NOVA di Silicon Valley, menegaskan bahwa, “perusahaan lebih tertarik dengan keterampilan apa yang Anda bawa dan bagaimana keterampilan ini dapat digunakan dalam bisnis mereka.TIME mengutip sebuah penelitian oleh NOVA mengenai “penguasaan Teknologi saat ini” sebagai faktor paling penting dalam keputusan rekrutmen mereka.

Penekanan pada keterampilan ini, menurut penulis artikel TIME, melampaui teknologi ke sektor lain termasuk layanan bisnis, layanan keuangan, perawatan kesehatan dan perhotelan. Penulis menyimpulkan, “Perusahaan mencari orang dengan keterampilan yang sesuai dengan pekerjaan tertentu – dan siapa yang memiliki kemampuan untuk memecahkan masalah dan bekerja dalam tim.” Ini menunjukkan bahwa bukan hanya keterampilan teknologi yang diminati, namun juga keterampilan praktis dan dapat dipindahtangankan. -tentu saja ada keterampilan yang relevan dengan pekerjaan yang dimaksud.

Mungkin faktor kunci yang membuat Google begitu sukses adalah pendekatan tidak biasa mereka terhadap semua aspek operasi mereka, termasuk rekrutmen. Dalam sebuah wawancara dengan New York Times, Wakil Presiden Operasi Rakyat Terbaik Google, Laszlo Bock, berkomentar bahwa, “IPK tidak berharga sebagai kriteria untuk merekrut, dan nilai tes tidak ada gunanya … Kami menemukan bahwa mereka tidak memprediksi apapun.

Sebagai gantinya, Bock memberikan akal sebagai keterampilan yang jauh lebih berharga dalam pengamatannya, “Ketika Anda melihat orang-orang yang tidak pergi ke sekolah dan sukses, itu adalah manusia luar biasa. Dan kita harus melakukan semua yang bisa kita lakukan untuk menemukan orang-orang itu.

Waktu berubah, dan seiring dengan itu, nilai yang dirasakan dari keterampilan dan atribut seseorang sebagai seorang karyawan. Jangan khawatir jika kualifikasi Anda lebih rendah dibanding kualifikasi akademis rekan kerja Anda. Pengalaman kerja dan sikap Anda lebih dihargai oleh perusahaan.

Source: Maxim Indonesia

Jangan kelewatan berita-berita terkini lainnya seputar dunia film, musik, dan entertainment! Streaming terus Hard Rock FM di sini!

Baca juga:
Tetap bugar di meja kerja
Alexa Chung siap luncurkan fashion line akhir Mei ini
Gal Gadot mengajari Conan O’Brien menjadi Wonder Woman